Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Renungan Roma 8:37 Sumber Sukacita yang Berkelimpahan

Renungan Roma 8 37 Sumber Sukacita yang Berkelimpahan

Sumber Sukacita yang Berkelimpahan

Tetapi dalam semuanya itu kita lebih dari pada orang-orang yang menang, oleh Dia yang telah mengasihi kita. (Roma 8:37)

Renungan Oswald Chambers

Intro: Judul asli (1935) renungan hari ini adalah “Undaunted Radiance”, pancaran atau aura yang tak ada rasa takut. Paulus, orang-orang kudus, pastilah mempunyai kualitas rohani seperti ini. Kita tentu pernah bertemu dengan pribadi yang demikian. Orang yang tetap sukacita, bukan meski pun dalam sengsara, tetapi dalam sengsara, sebagai buah dari iman yang dibangun di atas kasih Allah yang tidak dapat berubah.

Dalam ayat sebelumnya (ayat 35), Paulus sedang berbicara tentang hal-hal yang agaknya mungkin memisahkan atau mengganjal antara seorang yang percaya dan kasih Allah (yaitu tentang penindasan atau kesesakan atau penganiayaan, atau kelaparan atau ketelanjangan, atau bahaya, atau pedang). 

Namun, hal luar biasa adalah bahwa tidak ada yang dapat mengganjal antara kasih Allah dan orang percaya.

Hal-hal yang disebutkan Paulus tersebut mungkin dapat memisahkan dan mengganjal persekutuan yang dekat antara jiwa kita dengan Allah. Hal itu juga memisahkan hidup lahiriah kita dari Dia. 

Namun, tiada satu pun dari semua hal itu yang dapat terjadi di antara kasih Allah dengan jiwa seorang percaya pada tingkat rohani. 

Hal yang melandasi iman Kristen kita adalah kasih Allah yang begitu mengherankan, tak terduga dalamnya, tidak layak kita terima. 

Kasih itu diperlihatkan di Salib Golgota, kasih yang tidak diperoleh sebagai imbalan jasa atau usaha kita, dan tidak akan pernah demikian.

Paulus menyatakan bahwa inilah alasan “dalam semuanya itu kita lebih daripada orang-orang yang menang”. Kita adalah pemenang sempurna dengan sukacita yang berasal dari mengalami hal-hal yang sungguh tampak seolah-olah akan melingkupi kita. 

Gelombang besar yang menakutkan bagi seorang perenang biasa justru menimbulkan kegairahan luar biasa bagi peselancar yang meluncur di atasnya.

Biarlah kita terapkan hal itu pada situasi kita sendiri. Hal-hal yang kita coba hindari dan berjuang melawannya -- sengsara, penderitaan, aniaya -- adalah hal-hal yang menghasilkan sukacita yang berkelimpahan dalam diri kita. “Kita lebih daripada orang-orang yang menang melalui Dia” ‘dalam semuanya ini’, tidak meskipun dalam semua hal itu, tetapi di dalam semua hal itu. 

Seorang yang percaya mengenal sukacita dari Tuhan bukan meski ada sengsara, melainkan justru karena sengsara itu. Paulus berkata, “dalam segala penderitaan kami aku sangat terhibur dan sukacitaku melimpah-limpah” (2 Korintus 7:4).

Baca Juga: Renungan Kisah Para Rasul 20:24

Aura atau pancaran tak ada rasa takut, sebagai akibat dari sukacita yang berlimpah, tidak dibangun atas sesuatu yang akan berlalu dan sementara, melainkan dibangun di atas kasih Allah yang tidak dapat berubah. Dan pengalaman-pengalaman hidup, baik yang merupakan peristiwa sehari-hari maupun yang mengerikan, tidak berdaya “memisahkan kita dan kasih Allah, yang ada dalam Kristus Yesus Tuhan Kita” (Roma 8:39).

Catatan: Dalam paragraf di atas, tertulis: Paulus menyatakan bahwa inilah alasan bahwa “dalam semuanya itu kita lebih daripada orang-orang yang menang”. Karena dalam kalimat tersebut terdapat dua kali kata “bahwa”, maka usulan saya dituliskan demikian: Paulus menyatakan inilah alasan bahwa “dalam semuanya itu kita lebih daripada orang-orang yang menang”. 

Dalam paragraf di atas, tertulis: Seorang yang percaya mengenal sukacita dari Tuhan tidak meskipun ada sengsara, melainkan justru karena sengsara itu. Usulan saya: Seorang yang percaya mengenal sukacita dari Tuhan meskipun ada sengsara, melainkan justru karena sengsara itu.

Definisi Elohim
Definisi Elohim Dalam Kekristenan Injil haruslah menjadi berita utama yang dikabarkan. Bukan motivasi kosong yang mengajak manusia semakin mencintai dunia ini lalu menyembah berhala, memuliakan benda fana. Dan bagaimana Injil menjadi gaya hidup dan mendorong kita untuk tidak menjadi pemalas tetapi semakin improve diri kita sehingga menjadi berkat bagi sesama, Injil tersampaikan, dan Allah saja dimuliakan.

Posting Komentar untuk "Renungan Roma 8:37 Sumber Sukacita yang Berkelimpahan"