Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Renungan Matius 14:31 Tentang Kebimbangan dan Keyakinan

Oleh William Gurnal Seorang Puritan (1616-1679)  

KEBIMBANGAN DAN KEYAKINAN.

"Hai orang yang kurang percaya, mengapa engkau bimbang?" (Mat. 14:31).

Juruselamat kita yang terpuji memberitahu para murid-Nya keajaiban apa yang dapat mereka lakukan jika mereka percaya dan "tidak bimbang" (Mat. 21:21); dan "Iman tanpa kebimbangan" dalam Matius adalah iman sebesar "biji sesawi” dalam Lukas (Luk. 17:6). Kebimbangan yang diperingatkan oleh Kristus kepada para pengikut-Nya adalah jenis kebimbangan yang mencoba mencuri keyakinan kesejatian iman mereka.

Misalnya, anda mungkin memiliki damai sejahtera batin tetapi tidak memiliki sukacita; dan paradoks yang nyata ini dapat menyebabkan anda meragukan iman anda. Hari mungkin senyap dan tenang meskipun tidak semuanya megah dan cerah disinari matahari. Meskipun Penghibur mungkin tidak datang dengan pengiburan yang emosional, Dia telah menghalau badai kesusahan jiwa anda. Dan kedamaian sejati, seperti halnya kesukacitaan, adalah bukti dari “iman yang tulus ikhlas” (2Tim. 1:5).

Cara lain kebimbangan mencoba menipu dan mendesak orang percaya untuk menyangkal imannya adalah melalui ketiadaan damai itu sendiri. Kita berdamai dengan Allah segera setelah kita percaya kepada Kristus tetapi kita tidak selalu berdamai dengan diri kita sendiri. Pengampunan mungkin sudah melewati tangan dan segel sang raja, namun belum sampai di tangan sang terpidana. Apakah anda tidak berpikir bahwa penghuni pulau dengan gegabah telah menuduh Paulus sebagai seorang pembunuh karena

Ular itu menempel padanya? Lalu mengapa anda mengutuki diri anda sendiri sebagai orang yang tidak percaya ketika konflik dan penderitaan batin menempel pada semangat anak Allah paling mulia yang Allah miliki di bumi?

Kitab Suci mengkaitkan kebimbangan dengan kekuatan iman, bukan pada keberadaannya. "Hai orang yang kurang percaya, mengapa engkau bimbang?" (Mat. 14:31). Ini adalah kata-kata Kristus kepada Petrus yang tenggelam, Dia menegur kebimbangan dan pada saat yang sama mengakui realita iman, meskipun sangat lemah. Semua kebimbangan bersifat jahat; tetapi beberapa kebimbangan, meskipun itu jahat, membuktikan adanya anugerah pada orang yang bimbang itu.

Bacalah Yakobus 1 sebagai pembelajaran dan dorongan lebih lanjut.

Definisi Elohim
Definisi Elohim Dalam Kekristenan Injil haruslah menjadi berita utama yang dikabarkan. Bukan motivasi kosong yang mengajak manusia semakin mencintai dunia ini lalu menyembah berhala, memuliakan benda fana. Dan bagaimana Injil menjadi gaya hidup dan mendorong kita untuk tidak menjadi pemalas tetapi semakin improve diri kita sehingga menjadi berkat bagi sesama, Injil tersampaikan, dan Allah saja dimuliakan.

Posting Komentar untuk "Renungan Matius 14:31 Tentang Kebimbangan dan Keyakinan"