Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Manfaat dan Tradisi Menghafal Ayat alkitab

Tradisi Menghafalkan Ayat Alkitab Gaya Hidup Kristen

Betulkah teologi hanya ilmu teoritis saja? Tidak ada hubungannya dengan kehidupan manusia?

Tradisi menghafal ayat Kitab Suci, firman Allah tidak luput sebagai kegiatan wajib setelah merenungkan khotbah kakak-kakak sekolah minggu terdahulu. 

Dulu sepemikiran saya menghafal ayat Alkitab hanyalah formalitas belaka untuk mendapatkan satu hadiah atau keharusan mutlak sebagai peserta ibadah sekolah minggu. 

Makin kesini bertambah usia, tradisi menghafal ayat Alkitab sangatlah penting bagi saya dalam penghayatan iman mengapa hal ini harus terus dilakukan. 

Selagi masih hidup dan puji syukur Roh Kudus menyadarkan akan hal ini. Poin utama mengapa perlu ayat-ayat Alkitab perlu dihafalkan karena dari segi praktis. 

Tidak mungkin setiap hari, ditengah aktivitas (diluar waktu khusus untuk bersaat teduh) kemana-mana harus membawa Alkitab cetak.

 Ataupun aplikasi Alkitab kemana-mana ketika lagi ingin merenungkan firman Tuhan. Sembari beraktivitas yang lain harus membuka Alkitab dalam bentuk cetak ataupun membuka ponsel untuk membaca Alkitab, untuk direnungkan karena pastilah menganggu kegiatan, sebutlah kurang praktis.

Secara teologisnya, ayat firman Tuhan (tentu ayat firman Tuhan memiliki unsur teologi) yang dihafalkan otomatis akan diingat. Sehingga firman Tuhan yang diingat itu akan terus memenuhi pikiran yang berakibat firman Tuhan itulah yang  mengontrol kehidupan dalam mengambil tindakan. 

Firman Tuhan yang memenuhi kehidupan, yang tidak hanya sekedar dibaca, didengar dan dihafalkan tetapi juga dilakukan sehingga tingkah laku pun sesuai apa yang Tuhan kehendaki, tidak jatuh kedalam dosa.

Sama seperti Tuhan Yesus dalam kodratnya sebagai manusia, Ia menyimpan dan mengutip firman Allah dalam hidupNya dan ketika Ia dicobai, Ia pun tidak jatuh kedalam dosa.

Mazmur 119:99, 105 (TB)  Aku lebih berakal budi dari pada semua pengajarku, sebab peringatan-peringatan-Mu kurenungkan. 

Firman-Mu itu pelita bagi kakiku dan terang bagi jalanku. 

Mazmur 119:10-11 (TB)  Dengan segenap hatiku aku mencari Engkau, janganlah biarkan aku menyimpang dari perintah-perintah-Mu. 

Dalam hatiku aku menyimpan janji-Mu, supaya aku jangan berdosa terhadap Engkau.

Baca Juga: Karakter 12 murid Yesus 

Dengan menghafal firman Tuhan, tentunya kita mempunyai tekad untuk menyimpan janji-janji-Nya dalam hati dan terus mengingat kebaikan dan pemeliharan Allah dalam hidup ini serta menikmati persekutuan dengan-Nya disegala aktivitas kehidupan.

Dallas Willard, seorang profesor Filsafat di Universitas Southern California pernah menulis, “Menghafalkan ayat Alkitab sangatlah penting untuk membentuk segi spiritual seseorang. Jika saya harus memilih satu di antara banyak bidang ilmu mengenai kehidupan spiritual, saya akan memilih menghafalkan ayat Alkitab, karena hal itu adalah hal mendasar ang diperlukan untuk memenuhi pikiran kita dengan apa yang dibutuhkan olehnya. Kitab ini tidak boleh menjauh dari mulutmu. Di sanalah kamu membutuhkannya! bagaimana hal itu bisa sampai ke mulut kita? Dengan menghafalkannya” (“Spiritual Formation in Christ for the Whole Life and Whole Person” dalam Vocatio, Volume 12, no. 2, Spring (edisi musim semi), 2001, h. 7).

Tidak selamanya menghafal ayat Kitab Suci memiliki konotasi buruk dengan alasan bahwa seseorang dapat menjadi sombong karenanya, ini benar-benar kebohongan sih ULAR TUA. Seperti pandangan "yang terpenting adalah memahami, bukan menghafal" karena menghafal ayat firman Tuhan itu sendiri sudah menjadi bagian dalam tradisi kekristenan sejak pada mulanya dan cara terbaik untuk memahami Firman itu sendiri (Kolose 3:16-17) yang berguna untuk mengingat akan kebaikan Tuhan dan menjadi pengontrol kehidupan, sesuai yang Allah kehendaki.

Tulisan: Gilbeth Pramana Saputra

Definisi Elohim
Definisi Elohim Dalam Kekristenan Injil haruslah menjadi berita utama yang dikabarkan. Bukan motivasi kosong yang mengajak manusia semakin mencintai dunia ini lalu menyembah berhala, memuliakan benda fana. Dan bagaimana Injil menjadi gaya hidup dan mendorong kita untuk tidak menjadi pemalas tetapi semakin improve diri kita sehingga menjadi berkat bagi sesama, Injil tersampaikan, dan Allah saja dimuliakan.

Posting Komentar untuk "Manfaat dan Tradisi Menghafal Ayat alkitab"